Apa Itu Charger Wireless? Ini Dia Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangan

Apa itu wireless charger (Makeuseof)
Apa itu wireless charger (Makeuseof)

Sudah beberapa tahun berlalu sejak vendor memperkenalkan charger wireless. Dan sampai sekarang, mungkin masih banyak di antara kita yang terpukau dengan teknologi canggih ini. Tapi, apa charger wireless? Bagaimana cara kerja charger wireless? Serta, apakah charger wireless berbahaya? Untuk menjawabnya, simak penjelasan di bawah,

Bagaimana tidak, cukup letakkan telepon di sekitar pengisian daya nirkabel, maka baterai ponsel pun akan terisi secara otomatis. Ya, seperti namanya, kamu nggak perlu kabel untuk menghubungkan antara charger dan perangkat!

Kali ini, tim Droila sudah mengumpulkan berbagai informasi yang perlu kamu ketahui mengenai teknologi ini. Mulai dari pengertian, cara kerja, serta kelebihan dan kekurangan charger wireless. Simak langsung, ya.

Cara Kerja ChargerWireless

Jadi, apa itu pengisian nirkabel? Teknologi ini memanfaatkan teknik yang disebut “pengisian induktif”. Ini telah ada sejak akhir abad ke-19. Tapi, baru beberapa tahun terakhir saja implementasi teknologinya bisa diwujudkan.

Cara kerja Wireless Charger (Android Central)
Cara kerja Wireless Charger (Android Central)

Menggunakan Coils dan Hukum Oersted untuk Transfer Energi

Pengisian induktif bekerja dengan memanfaatkan sesuatu yang disebut “hukum Oersted.” Ini menyatakan bahwa ketika arus listrik mengalir melalui kawat, itu menghasilkan medan magnet.

Lebih baik lagi, jika Anda membuat kumparan yang rapat dan mengalirkan listrik melaluinya, itu akan menciptakan medan magnet yang lebih kuat. Kumparan kecil ini adalah apa yang akan Anda temukan di bantalan pengisi daya nirkabel—itu duduk di sana, mengubah arus listrik menjadi medan elektromagnetik, menunggu sesuatu datang dan “mengambil” energi itu.

Tentu saja, Anda tidak bisa hanya memegang baterai di medan magnet dan berharap baterai terisi. Anda harus menyiapkan penerima yang dapat mengambil medan elektromagnetik ini dan mengubahnya kembali menjadi arus listrik. Dalam contoh ini, penerima terbaik adalah kumparan lain.

Untuk mentransfer listrik melalui udara, Anda dapat menempatkan arus listrik melalui kumparan induksi dan kemudian menempatkan kumparan penerima di dekatnya. Kumparan induksi mengubah arus listrik menjadi medan elektromagnetik karena hukum Oersted.

Jika kumparan penerima ditempatkan di dalam medan, dibutuhkan energi elektromagnetik dan mengubahnya kembali menjadi listrik. Anda kemudian dapat mengarahkan arus listrik ini ke mana pun ia pergi—seperti ke baterai ponsel Anda, misalnya.

Mengapa Teknologi Pengisian Belum Dipakai Luas?

Kedengarannya seperti keajaiban ilmiah abad ke-21, tetapi sekali lagi, kami telah mengetahui tentang teknologi ini selama lebih dari 100 tahun. Meskipun menarik bahwa energi listrik dapat merambat melalui udara, teknologinya sedikit terbatas.

Untuk satu, kumparan induksi dan penerima harus terpisah hanya beberapa milimeter satu sama lain. Ini karena medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan induksi tidak terlalu besar, jadi Anda perlu menyatukan kedua kumparan agar alirannya mengalir.

Ini adalah kelemahan utama dibandingkan teknologi seperti Wi-Charge. Teknologi ini memiliki jarak pengisian nirkabel 30 kaki tanpa perlu “dipasangkan” ke masing-masing perangkat pengisi daya terlebih dahulu.

Kedua, tingkat pengisian lambat dibandingkan dengan kabel. Pengisian nirkabel perlu mengisi koil dan mentransfer energi itu ke koil lain melalui celah milimeter, di mana Anda mungkin juga menutupi celah itu menggunakan kabel!

Dengan demikian, untuk waktu yang lama, pengisian nirkabel hanya digunakan dalam perawatan kesehatan dan sikat gigi elektrik. Baru-baru ini kami mulai melihat teknologi yang sama ditambahkan ke smartphone.

Saat ini, jika ponsel Anda mendukung pengisian nirkabel, Anda dapat membeli platform kecil untuk meletakkan ponsel Anda. Platform ini berisi kumparan yang mentransfer energi ke telepon Anda.

apakah charger wireless berbahaya (JakartaNotebook)
apakah charger wireless berbahaya (JakartaNotebook)

Apa itu Pengisian Nirkabel Qi?

Untuk membuat segalanya semakin membingungkan, ada standar berbeda untuk pengisian daya nirkabel. Ini seperti bagaimana ponsel yang berbeda menggunakan port pengisian daya yang berbeda untuk mengisi baterainya; satu jenis kabel tidak akan cocok untuk semua telepon di dunia.

Meskipun demikian, pengisian daya nirkabel memiliki standar utamanya sendiri, seperti banyak ponsel yang menggunakan kabel USB 3.0 untuk mengisi daya akhir-akhir ini. Standar terbesar dalam pengisian nirkabel saat ini disebut Qi (diucapkan “chi”).

Anda akan menemukan pengisian Qi di semua merek ponsel utama, dari iPhone hingga Google Pixel hingga Samsung Galaxy. Anda juga dapat menemukan bahwa beberapa pengisi daya nirkabel pihak ketiga juga akan mendukung standar Qi, termasuk beberapa pengisi daya nirkabel yang lebih murah daripada Apple.

Adapun cara kerja pengisian nirkabel Qi, ia menggunakan konsep yang sama seperti yang kita bahas sebelumnya. Namun, dengan menciptakan standar seputar teknologi, lebih mudah bagi produsen pengisi daya nirkabel dan perancang telepon untuk menyelaraskan produk mereka dan memastikan telepon mendapatkan jumlah biaya yang tepat.

Keuntungan Menggunakan Pengisian Nirkabel

Jika Anda berpikir untuk menggunakan pengisian nirkabel, ada beberapa keuntungan dari teknologi ini. Pertama, ini bagus untuk orang yang lupa mencolokkan ponsel mereka. Letakkan saja bantalan pengisi daya di tempat Anda biasanya meletakkan ponsel, dan ponsel akan terisi daya saat tidak digunakan.

Pengisian daya nirkabel juga berarti Anda tidak perlu mencolokkan dan mencabut kabel ke ponsel setiap kali ingin mengisi daya baterai. Seiring waktu, port akan menunjukkan tanda-tanda keausan setelah melihat penggunaan sehari-hari. Pengisi daya nirkabel, bagaimanapun, tidak akan mengalami kerusakan yang sama.

Kekurangan Menggunakan Pengisian Nirkabel

Jadi mengapa kita tidak semua mengisi daya ponsel kita secara nirkabel? Ternyata, ada beberapa masalah dengan tingkat teknologi pengisian nirkabel saat ini.

Pertama-tama, pengisian nirkabel tidak bagus untuk pecandu telepon. Jika Anda salah satu yang suka mengambil ponsel Anda setiap lima menit untuk melihat apa yang terjadi, Anda akan menemukan pad pengisian nirkabel membuat frustrasi. Kabel dapat tetap terpasang saat Anda menggunakan telepon, tetapi pengisi daya nirkabel harus dipasang dengan benar setiap kali Anda melepas dan mengganti telepon.

Kedua, pengisian kabel jauh lebih cepat. Jika Anda adalah seseorang yang menghargai telepon pengisian cepat, Anda harus tetap berpegang pada kabel.

Seperti yang Anda lihat di video di atas, DionVideoProductions menguji kabel dan nirkabel pada iPhone X. Pengisian daya dengan kabel mengisi daya 51 persen adonan dalam satu jam. Sebagai perbandingan, nirkabel berhasil 38 persen dalam jangka waktu yang sama.

Namun, ini dapat berubah di masa depan. Lagi pula, Xiaomi merilis pengisi daya nirkabel yang dapat mengisi daya baterai ponsel dalam 20 menit. Dengan demikian, kita mungkin tidak perlu menunggu lama sebelum kecepatan pengisian nirkabel menyaingi pengisi daya kabel.

apa charger wireless (Versus)
apa charger wireless (Versus)

Zamannya Nggak Pakai Kabel Lagi!

Telepon Pengisian nirkabel tidak sempurna, tetapi teknologinya masih dalam tahap awal. Sekarang Anda tahu cara kerjanya, serta kelebihan dan kekurangan dari teknologi ini.

Jika Anda ingin memanfaatkan cara mewah ini untuk mengisi daya ponsel Anda, mengapa tidak membeli ponsel baru yang dilengkapi dengan pengisian daya nirkabel? Ada telepon pengisian nirkabel untuk setiap anggaran, jadi Anda pasti menemukan sesuatu yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Usai sudah penjelasan mengenai apa itu charger wireless dan cara kerjanya kali ini. Semoga mengenai istilah pada smartphone Android ini bisa membantumu untuk lebih mengoptimalkan fungsinya, ya.

Rate this post
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like